Better Investing Tips

Pendapatan Delta Air Lines: Apa yang Terjadi dengan DAL

Takeaways Kunci

  • Faktor beban Delta sedikit di bawah ekspektasi analis.
  • Faktor muatan adalah metrik utama yang menunjukkan persentase kursi operator yang tersedia yang diisi dengan penumpang yang membayar.
  • Delta memperkirakan akan melaporkan kerugian pada Q1 TA 2022 karena varian omicron dari virus corona mengganggu industri perjalanan.
Hasil Pendapatan Delta Air Lines
Metrik  Mengalahkan/Melewatkan/Mencocokkan Nilai yang Dilaporkan Prediksi Analis
Pendapatan Per Saham yang Disesuaikan Mengalahkan $0.22 $0.10
Pendapatan Mengalahkan $9.5B $9.0B
Faktor beban Rindu 78% 78.5%

Sumber: Prediksi berdasarkan konsensus analis dari Alfa Terlihat

Hasil Keuangan Delta Air Lines (DAL): Analisis

Jalur Delta Air dilaporkan Pendapatan Q4 TA 2021 yang mengalahkan perkiraan konsensus analis. Disesuaikan laba per saham (EPS) berada di atas perkiraan analis dan positif untuk kuartal kedua berturut-turut setelah serangkaian enam kerugian per saham yang disesuaikan secara kuartalan sejak dimulainya pandemi COVID-19. Delta's pendapatan juga melampaui perkiraan analis, naik 138,4%

tahun ke tahun (YOY). Namun, pendapatan masih di bawah Q4 TA 2019, sebelum dimulainya pandemi. Faktor beban maskapai sedikit meleset dari ekspektasi analis. Saham perusahaan naik 2% dalam perdagangan pra-pasar. Selama setahun terakhir, saham Delta telah memberikan pengembalian total sebesar 0,8%, jauh di bawah total pengembalian S&P 500 sebesar 24,3%.

Faktor Beban DAL

Delta's faktor beban adalah 78% untuk kuartal keempat, naik YOY tetapi sedikit turun dari kuartal sebelumnya. Faktor muatan adalah metrik utama yang menunjukkan persentase kursi yang tersedia dari operator yang diisi dengan penumpang yang membayar. Faktor muatan yang tinggi, berlawanan dengan faktor muatan yang rendah, menunjukkan bahwa persentase kursi yang ditempati oleh penumpang tinggi. Karena biaya pengiriman pesawat ke penerbangan relatif sama apakah ada 50 orang naik atau 100, maskapai penerbangan memiliki insentif yang kuat untuk mengisi kursi sebanyak mungkin dengan menjual lebih banyak tiket. Faktor beban yang lebih tinggi berarti biaya tetap maskapai penerbangan tersebar di lebih banyak penumpang, membuat maskapai lebih menguntungkan.

Permintaan perjalanan terus pulih setelah hancur tahun lalu di tengah pandemi. Faktor beban Delta secara bertahap meningkat dari titik terendah 34,2% di Q2 TA 2020 ke level tertinggi baru-baru ini 79,6% di Q3 TA 2021. Penurunan kuartal ini menjadi 78% menggambarkan bahwa pemulihan permintaan perjalanan telah melambat dan masih ada beberapa cara untuk dilakukan sebelum faktor beban Delta dapat kembali ke tingkat pra-pandemi lebih dari 85%.

Pandangan DAL

Maskapai mengatakan dalam siaran pers pendapatannya bahwa varian omicron yang menyebar cepat dari virus corona telah mengganggu melakukan perjalanan melintasi industri selama kuartal ini dan diperkirakan akan terus memengaruhi permintaan di awal kuartal pertama tahun fiskal 2022. Perusahaan mengharapkan untuk melaporkan kerugian pada Q1 TA 2022. Namun, Delta juga menambahkan bahwa mereka memperkirakan permintaan yang terpendam untuk perjalanan konsumen dan bisnis akan menghasilkan peningkatan yang kuat musim semi dan musim panas, dan maskapai mengantisipasi keuntungan yang sehat di tiga perempat terakhir dari tahun.

Laporan pendapatan Delta berikutnya (untuk Q1 TA 2022) diharapkan akan dirilis pada Apr. 13, 2022.

Dengan $2,08 Triliun, Apple Lebih Besar Dari Hal-Hal Ini

Pada Agustus 2018, Apple Inc. (AAPL) menjadi perusahaan pertama di dunia yang mencatat kapitalis...

Baca lebih banyak

Microsoft (MSFT) Percaya Raksasa Teknologi Harus Membayar untuk Berita

perusahaan Microsoft (MSFT) telah tercatat mendukung undang-undang yang tertunda di Australia yan...

Baca lebih banyak

IPO Merek Asli: AUTH Dapat Dinilai $10 Miliar

Authentic Brands Group memiliki berbagai pengecer terkenal, di antaranya JCPenney, Forever 21, E...

Baca lebih banyak

stories ig