Better Investing Tips

Reset Portofolio Hebat

Selamat datang kembali dan selamat datang di kapal. Jika Anda merasakan angin dingin bertiup dari Sungai Potomac, Federal Reserve minggu lalu mengatakan bahwa uang mudah akan segera berakhir. Menurut risalah The Fed dari pertemuan terakhirnya pada bulan Desember, pengurangan pembelian obligasi pemerintah tersebut akan berakhir pada bulan Maret, yang juga merupakan saat kita akan melihat kenaikan suku bunga pertama. Menurut proyeksi Fed, itu bisa menjadi yang pertama dari tiga atau bahkan empat kenaikan suku bunga pada tahun 2022, menurut Goldman Sachs. Tahun ini dimulai dengan sangat panas dengan Dow Industrials dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi.

Api itu padam pada hari Rabu karena sikap hawkish The Fed membayangi pasar. Perubahan bulu itu membuat ketakutan pada saham yang sedang tumbuh, terutama teknologi dan aset berisiko tinggi lainnya seperti cryptocurrency. Seperti yang Anda ketahui, investor ekuitas A.S. datang dari rentang tiga tahun terbaik untuk saham sejak 1999. Ahli strategi Wall Street telah menaikkan kembali perkiraan mereka untuk tahun 2022 dan investor individu mulai bergetar. Tapi mereka masih menggunakan uang untuk bekerja di saham dan ETF. Hanya karena kita duduk di atas keuntungan tiga tahun, tidak berarti kita tidak menginginkan yang lain.

Temui Liz Young

Liz Young adalah kepala strategi investasi dan juru bicara publik untuk perusahaan keuangan pribadi SoFi. Dalam peran ini, Ms. Young mengembangkan dan memberikan wawasan ekonomi dan pasar. Dia bersemangat dalam mendidik investor dan membantu anggota SoFi mendapatkan uang mereka dengan benar. Ms. Young juga seorang pembicara publik yang dinamis yang mampu menerjemahkan konsep dan strategi yang kompleks ke berbagai audiens. Dia telah menjadi kontributor tetap di CNBC dan di seluruh outlet media keuangan lainnya.

Ada Apa di Episode Ini?

Berlangganan sekarang: Podcast Apple / Spotify / Google Podcast / Pemain FM

Suhu telah berubah di pasar ekuitas. Meskipun kami menari di sekitar tertinggi sepanjang masa untuk memulai tahun ini, toleransi risiko tampaknya memudar karena Federal Reserve berubah lebih hawkish di tengah inflasi yang sangat tinggi. Tiga tahun terakhir sangat bermanfaat bagi investor ekuitas AS karena saham teknologi besar mendorong indeks ke rekor tertinggi satu demi satu. Ini merupakan rentang tiga tahun terbaik sejak 1999, tapi jangan lupakan apa yang terjadi pada 2000.

Kaleb:

"Banyak investor merasa gelisah saat kita memasuki 2022 dan calon investor mungkin takut untuk terjun ke pasar yang berombak dalam menghadapi kenaikan suku bunga. Kita semua dapat menggunakan sedikit panduan sekarang, dan saya memiliki orang yang tepat untuk membantu menyinari jalan kita. Liz Young adalah kepala strategi investasi di SoFi dan kontributor tetap di CNBC dan di seluruh media keuangan lainnya. Dan dia adalah sumber nalar yang sangat kuat di saat-saat yang tidak pasti. Selamat datang di The Express, Liz."

Lis:

"Terima kasih. Senang berada di sini."

Kaleb:

"Liz, seperti kami, Anda memiliki jutaan pelanggan dan pembaca dari segala usia yang datang ke platform Anda, dalam kasus Anda, untuk berinvestasi, menabung, meminjam, dan menjalankan kehidupan finansial mereka. Bagaimana suhu di antara investor yang menggunakan platform setelah beberapa tahun terakhir keuntungan saat kita memasuki tahun baru?"

Lis:

"Maksud saya, saya pikir pertama-tama, ketika Anda melihat di seluruh platform kami, kami mungkin sedikit lebih muda dalam hal investor. Dan ada banyak investor baru yang datang ke platform dalam 18 bulan terakhir sejak pandemi. Jadi saya akan mengatakan dua hal. Secara umum, investor yang lebih baru dan lebih muda lebih tertarik pada sektor tertentu daripada mungkin sebagian dari kita yang lebih berpengalaman... Saya tidak ingin menggunakan kata lama, tetapi jenis investor yang lebih dewasa."

Kaleb:

"Kamu bisa memanggilku tua."

Lis:

"Ya. Yah, aku juga berbicara tentang diriku sendiri. Investor yang lebih muda dan lebih baru mungkin sedikit lebih condong ke saham teknologi, nama-nama pertumbuhan yang lebih tinggi itu. Jelas mereka melewati semuanya meme tema. Jadi saya pikir ada sedikit perbedaan suhu hanya berdasarkan itu. Tapi juga, saya pikir ada keraguan. Dan saya pikir ada sedikit ketakutan pada banyak dari mereka karena mereka tahu... dan seperti yang kita semua tahu, mereka belum pernah melihat siklus pengetatan kebijakan moneter, dan kita memasuki apa yang tampaknya pasti pengetatan kebijakan moneter siklus yang terus bertambah cepat dan cepat. Benar? Beberapa berita yang kami dapatkan baru-baru ini tentang risalah Fed yang mengatakan bahwa mereka mungkin harus pindah ke kerangka waktu yang lebih awal sejauh kenaikan suku bunga, kalender terus menariknya ke depan. Jadi saya pikir ada banyak keraguan, banyak kegelisahan di benak banyak investor, bukan hanya yang ada di platform SoFi."

Kaleb:

"Sekarang Anda mengatakan dalam pandangan 2022 Anda... dan teman-teman, Anda harus memeriksanya... bahwa tahun 2021 adalah tahun berlari dengan angin di belakang kita sedangkan tahun 2022 akan menjadi tahun berlari melawan angin. Apa yang bertiup pada kita tahun ini di luar lingkungan kenaikan suku bunga dan Fed yang lebih hawkish?"

Lis:

"Saya menyukai analogi berlari. Saya telah menunggu bertahun-tahun untuk menulis sebuah karya dengan analogi yang berjalan. Saya akhirnya mencentang kotak itu. Ada sejumlah angin sakal. Yang terbesar jelas tarif. Alasan mengapa suku bunga diperkirakan akan naik adalah karena inflasi. Jadi itu angin sakal lain, tetapi tidak harus angin sakal yang benar-benar terpisah. Inflasi adalah angin sakal bagi investor, tetapi juga angin sakal bagi konsumen. Kami akan keluar ke dunia dan kami menciptakan lebih banyak aktivitas di mana kami masih memiliki banyak permintaan terpendam. Ada banyak tabungan untuk dibelanjakan orang. Masalahnya adalah ketika mereka membelanjakannya, mereka membayar lebih banyak hari ini untuk semua barang itu daripada yang akan mereka dapatkan tahun lalu. Jadi inflasi adalah angin sakal tidak hanya pada pengeluaran kami, tetapi juga pada banyak sektor di pasar dan hanya sentimen pasar secara keseluruhan."

"Dan kemudian tantangan besar ketiga adalah bahwa kita menghadapi persaingan yang lebih ketat tidak hanya melihat ke seluruh perusahaan, tetapi ketika Anda melihat dasar-dasar... Maksud saya, fundamentalnya kuat, baik fundamental ekonomi maupun fundamental perusahaan, tetapi persaingan semakin ketat di banyak bidang. Dan Anda lihat, katakanlah perusahaan teknologi khususnya, saya pikir lanskap menjadi jauh lebih kompetitif. Anda harus melakukan lebih banyak lagi. Anda harus memberikan lebih banyak dan Anda harus menjadi lebih inovatif untuk menang di ruang itu."

"Dan Anda melihat beberapa perusahaan lain. Anda melihat perusahaan konsumen, bukan? Anda tidak hanya harus menjatuhkannya dari taman di ritel online, tetapi Anda sekarang harus menjatuhkannya dari taman di batu bata dan mortir eceran karena orang bersemangat untuk kembali ke toko. Itu hanya beberapa contoh. Saya pikir persaingan menjadi jauh lebih sengit. Tetapi juga, perbandingannya menjadi lebih sulit. Jadi, kami mengalami rebound besar ini. Dan sering kali, kami mengukur pertumbuhan tahun ke tahun. Pertumbuhan yang kami lihat pada tahun 2021 luar biasa karena berasal dari basis yang sangat rendah. Nah, sekarang kita masuk ke 2022 dan kita tidak memiliki basis yang rendah lagi. Jadi perbandingannya akan terlihat sedikit lebih tertekan."

Kaleb:

"Kami telah melihat penjualan ekstrem dalam saham teknologi dan topi kecil karena The Fed naik levelnya lancip berbicara dalam beberapa hari terakhir. Untuk orang-orang, Liz, yang tidak mengerti mengapa saham teknologi dan kapitalisasi kecil sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga, jelaskan kepada kami."

Lis:

"Tentu. Jadi saya ambil teknik dulu. Sekarang, ini belum tentu cara saya akan berinvestasi dalam teknologi tahun ini, dan kita bisa membahasnya nanti. Namun secara umum, teknologi secara luas dianggap sebagai sektor yang 'berkembang'. Dan sektor yang tumbuh didasarkan pada apa yang diharapkan investor untuk dihasilkan oleh perusahaan itu dalam pertumbuhan di masa depan. Sekarang, untuk mengetahui berapa nilai sebuah perusahaan hari ini, Anda mengambil potensi pertumbuhannya di masa depan dan Anda mendiskonnya kembali ke apa yang menurut Anda akan menjadi nilai intrinsik pada saat ini."

"Untuk melakukan persamaan diskon, Anda harus menggunakan tingkat bunga. Dan karena suku bunga sangat rendah, suku bunga itu masuk ke dalam penyebut. Saya tidak ingin terlalu matematis, tetapi tingkat bunga itu masuk ke dalam penyebut. Semakin rendah angkanya, semakin kecil penyebutnya, semakin besar angka keseluruhannya. Saat tingkat itu naik, semakin besar penyebutnya dan semakin sulit untuk melihat pertumbuhan di masa depan dan menganggapnya sangat berharga hari ini."

"Jadi saat suku bunga naik, pertumbuhan di masa depan menjadi kurang berharga saat ini. Jadi, ketika Anda melihat saham teknologi, Anda melihat saham yang sudah diperdagangkan dengan kelipatan tinggi. Mereka akan melihat banyak tekanan bahkan dari ekspektasi bahwa suku bunga akan naik. Tarif bahkan tidak harus bergerak."

Kaleb:

"Hanya bisikan. Hanya bau."

Lis:

"Komentarnya saja. Saya membuat lelucon tentang Jerome Powell, yang pekerjaannya tidak membuat saya iri sama sekali. Tapi kita berpegang pada setiap kata-katanya, dan kita bergantung pada nada yang dia gunakan, bukan? Saya membuat lelucon bahwa dia bisa duduk di meja makan bersama sekelompok orang dan meminta seseorang untuk mengoper lada. Dan orang-orang akan berbisik seperti, 'Ya Tuhan, apakah Anda mendengar bagaimana dia mengatakan itu? Apa artinya?' Pria malang itu, dia tidak bisa melakukan apapun tanpa diawasi. Jadi bagaimanapun, hanya ekspektasi kenaikan tarif yang akan merugikan teknologi."

"Small caps sedikit lebih rumit. Sangat kecil, Anda biasanya dapat menganggapnya sebagai berhubung dgn putaran sebagai kategori ukuran. Jadi yang saya maksud dengan itu adalah ketika ekonomi berkembang, ketika ekonomi tumbuh, kategori siklis biasanya tumbuh bersamanya atau lebih baik daripada kategori non-siklus. Dan topi kecil akan ada di kamp siklus."

"Masalahnya saat ini adalah karena kami mengharapkan Fed menaikkan suku bunga, ada ketakutan bahwa mereka akan membuat kesalahan. Ada ketakutan bahwa mereka akan membuat kesalahan dengan melangkah terlalu jauh terlalu cepat, bahwa mereka akan memulainya juga segera, atau itu bukan waktu yang tepat bagi ekonomi untuk menyerap kenaikan suku bunga, dan itu bisa menekan pertumbuhan."

"Jadi, jika Anda memiliki situasi di mana Fed membuat kesalahan yang disebut dan itu menyebabkan angin sakal untuk pertumbuhan, maka siklus tidak melakukannya dengan baik. Jadi saya pikir itu banyak dari apa yang dialami oleh topi kecil. Tetapi saya akan menunjukkan ketika Anda melihat apa yang terjadi pada tahun 2021, nilai kapitalisasi kecil berhasil dengan sangat baik. Pertumbuhan topi kecil sebenarnya tidak. Jadi mungkin ini akan menjadi salah satu tahun di mana kita melihat perbedaan yang cukup besar antara gaya dan sektor di semua kategori ukuran."

Kaleb:

"Berbicara tentang rotasi sektor, yang merupakan sesuatu yang banyak kita bicarakan di podcast ini yang berarti bergerak dari pertumbuhan ke nilai atau sebaliknya, atau dari teknologi ke kebutuhan pokok atau sebaliknya, tergantung pada hambatan ekonomi. Tetapi tampaknya setiap kali perdagangan nilai terlihat menarik, terutama dalam satu tahun terakhir, teknologi mengoreksi dan membuat level tertinggi baru. Bagaimana dan kapan investor harus melakukan rotasi secara bertanggung jawab? Haruskah mereka melakukannya di kalender terlepas dari apa yang terjadi di pasar atau apa yang mereka rasakan terjadi dalam perekonomian?"

Lis:

"Jadi saya tidak akan pernah menyarankan seseorang untuk mencoba mengejarnya atau mencoba mengatur waktu rotasi. Apa yang terjadi pada tahun 2021 adalah kami pikir kami berada di lintasan ini di mana imbal hasil 10-tahun akan naik dan terus naik. Dan kemudian ada level resistance yang tidak terlihat di mana tidak bisa di atas 1,74%. Setiap kali itu turun kembali, pasar ekuitas harus mencernanya dan berkata, "Oke, well, mungkin teknologi masih oke. Mungkin siklus bukanlah permainannya." Jadi kami melewati beberapa waktu yang berbeda untuk berpikir bahwa rotasi itu akan bertahan, dan akhirnya kembali ke teknologi. Tahun ini, saya pikir apa yang kita miliki sekarang adalah bahwa Fed telah mengkonfirmasi bahwa itu akan mengetatkan, itu jelas kita sudah memasuki bulan ketiga tapering, dan sekarang malah ada diskusi tentang rolling off the neraca keuangan."

Ketika imbal hasil obligasi jangka pendek meningkat, itu mencerminkan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed. Pada obligasi jangka panjang, ketika imbal hasil itu naik, itu menandakan keyakinan bahwa kenaikan suku bunga itu tidak akan menyebabkan resesi.

"Jadi itu tiga fase yang berbeda, tiga langkah pengetatan moneter yang berbeda. Dan itu semua tapi menegaskan bahwa setiap satu dari mereka akan terjadi dalam beberapa cara, bentuk, atau bentuk tahun ini. Jadi saya pikir ini akhirnya adalah tahun di mana 10-tahun dapat menembus di atas level 1,74% itu dan dapat mulai mencapai level yang belum pernah terlihat sebelumnya. dalam waktu yang lama, yang berarti bahwa rotasi ke daerah-daerah siklus itu akan berlangsung sedikit lebih lama daripada yang mereka lakukan dalam 12 tahun terakhir. bulan."

"Sebagai investor, saya akan berasumsi bahwa banyak orang yang kegemukan atau setidaknya berat tertimbang dalam teknologi dan topi besar. Jadi kita masih awal tahun. Saya tahu bahwa pasar telah turun selama beberapa hari pertama. Rasanya seperti beberapa hari pertama berlangsung tiga minggu. Tetapi Anda memiliki kesempatan untuk memposisikan portofolio Anda untuk apa yang menurut Anda akan datang pada tahun 2022. Dan saya akan menantang diri Anda sendiri bahwa jika itu adalah sesuatu yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya, itu mungkin baik-baik saja. Dan saya sudah sering menggunakan frasa ini. Itu juga judul buku. Apa yang membuat Anda di sini tidak akan membawa Anda ke sana. Jadi, jika Anda mulai berinvestasi di sektor yang belum pernah Anda sukai sebelumnya, mungkin tidak apa-apa karena Anda akan memasuki lingkungan yang mungkin belum pernah Anda lihat sebelumnya. Jadi, Anda harus memikirkan apa yang Anda lewatkan jika Anda tetap dialokasikan sebagaimana adanya."

Kaleb:

"Bicara tentang kehilangan, kita tahu banyak orang takut kehilangan tahun lalu atau— tahun sebelumnya karena pasar saham telah memberikan pengembalian yang luar biasa ini dalam menghadapi pandemi. Dan kita juga tahu bahwa banyak investor yang begitu tidak pasti. Mereka duduk di tangan mereka selama waktu itu. Tapi katakanlah Anda seorang investor baru. Anda ingin menggunakan uang untuk bekerja sekarang saat tahun dimulai. Bagaimana Anda akan menyarankan seseorang dengan katakanlah $10.000 untuk berinvestasi sekarang? Anda tidak perlu masuk ke saham taktis, tetapi hanya bagaimana membangun rencana yang bertanggung jawab itu, karena itulah yang Anda lakukan di SoFi."

Lis:

"Ya, benar-benar. Dan saya juga akan mengatakan saya pikir itu luar biasa dan saya pikir itu adalah hal yang luar biasa yang begitu banyak baru investor telah memasuki pasar dan begitu banyak orang lebih tertarik daripada mereka sebelum. Saya pikir ada asumsi besar bahwa itu semua institusi atau itu semua individu dengan kekayaan bersih tinggi dan pasar tidak kondusif untuk orang lain. Itu tidak lagi terjadi."

Kaleb:

"Tidak lagi."

Lis:

"Dan itu hal yang hebat, hebat. Jadi hal lain yang menurut saya benar-benar bekerja untuk investor individu saat ini adalah Anda memiliki lebih banyak pilihan untuk memulai daripada yang Anda lakukan 10 tahun yang lalu. Dan pilihan terbesar yang menurut saya benar-benar cocok untuk orang-orang adalah ETF. Jadi nomor satu, harganya murah, kan? Jika Anda memiliki ukuran akun yang kecil, Anda tidak ingin terlalu banyak menghabiskannya dengan biaya. ETF adalah cara berbiaya rendah untuk mendapatkan eksposur. Mereka juga tidak memiliki minimum yang tinggi. Ada banyak dari mereka yang dapat Anda investasikan hanya dengan $ 500, bahkan mungkin lebih sedikit. Jadi tidak perlu banyak-banyak. Ada saham di luar sana yang diperdagangkan lebih dari $2.000 per saham. Jika Anda investor yang lebih kecil, itu tidak akan berhasil bagi Anda untuk berinvestasi langsung di saham seperti itu. Jadi dengan membeli ETF, Anda bisa mendapatkan tingkat eksposur yang jauh lebih beragam."

"Jadi apa yang akan saya katakan adalah selalu menganggapnya sebagai hub dan berbicara, apakah itu $10.000, $5.000, $20.000. Saya tidak peduli dengan jumlahnya. Hub adalah jangka panjang Anda inti alokasi. Dan saya juga akan membuat asumsi bahwa katakanlah cakrawala investasi, jika Anda investor baru, setidaknya 10 tahun. Jadi, Anda mendapatkan alokasi inti jangka panjang itu. Itu adalah sesuatu di mana Anda ingin mengambil risiko ekuitas. Anda ingin memiliki eksposur ke apa yang kami sebut beta, yang pada dasarnya hanyalah pergerakan di pasar yang luas. Jadi Anda bisa menggunakan sesuatu seperti ETF pasar yang luas. Mungkin ini adalah ETF S&P. Saya juga berpikir ETF S&P berbobot sama adalah pilihan yang sangat bagus karena Anda tidak mendapatkan banyak risiko konsentrasi dalam nama yang lebih besar itu. Jadi Anda menggunakannya pada intinya. Anda juga bisa melengkapinya dengan sesuatu yang sedikit kurang agresif."

"Saya juga tidak berpikir uang tunai adalah pilihan yang buruk. Maksud saya, semua orang seperti, 'Saya tidak ingin berinvestasi dalam bentuk tunai. Itu tidak menghasilkan apa-apa.' Benar. Tapi itu juga tidak kehilangan uang selain dari kekuatan inflasi. Tetapi uang tunai bukanlah pilihan yang buruk untuk mendiversifikasi sebagian dari risiko itu, terutama dalam periode di mana obligasi tidak terlihat begitu menarik, bukan? Jadi intinya adalah eksposur ekuitas dasar itu. Dan kemudian jari-jari dari hub itu adalah hal-hal yang benar-benar Anda rasakan atau cara untuk memiringkan portofolio demi lingkungan yang Anda lihat akan datang. Jadi apa yang akan saya katakan tahun ini adalah Anda memiliki inti Anda dan kemudian Anda memiringkannya ke arah siklus, beberapa di antaranya daerah yang sensitif secara ekonomi, topi kecil, dan saya bahkan akan membuang sedikit pengembangan internasional di sana juga."

Kaleb:

"Rekomendasi yang bagus. Anda memunculkan ETF, yang memberi saya peluang besar untuk menyambungkan apa yang kita lakukan dalam seminggu terakhir. Liz adalah salah satu tamu istimewa kami di ETF 22. Kami melakukannya dengan Tren ETF. Kami berbicara dengan Tom Lydon di podcast minggu lalu. Teman-teman, itu adalah 90 menit belajar yang luar biasa tentang ETF. Dan Liz membantu memulainya. Ini tersedia di etftrends.com/webcast. Jadi periksalah jika Anda ingin melihat tayangan ulangnya. Tapi kita mungkin akan melakukan lebih dari itu. Itu sangat menyenangkan, Liz. Terima kasih telah melakukan itu. Rekomendasi bagus untuk mereka yang memulai. Dan hei, bahkan jika Anda seorang investor berpengalaman, bahkan jika Anda berada di pasar sekarang, bukan cara yang buruk untuk memulai tahun baru."

"Anda menyebutkan jutaan investor baru yang bergabung di pasar saham dalam 18 bulan terakhir, baik untuk berdagang atau mulai berinvestasi untuk jangka panjang. Menurut Anda, apakah sebagian besar akan bertahan jika kita mengalami kesulitan atau koreksi dalam beberapa bulan ke depan? Karena seperti yang Anda katakan, dan kami telah membicarakannya di podcast ini berkali-kali, permainannya telah berubah. Investor ritel memiliki beberapa kekuatan sekarang dan benar-benar dapat menggerakkan pasar, terutama di beberapa saham. Tapi apa yang terjadi jika mereka pergi?"

Lis:

"Saya akan mengatakan itu salah satu kekhawatiran terbesar saya untuk 2022. Sangat mudah untuk tetap berada dalam permainan saat Anda menang. Dan banyak orang telah menang selama 18 bulan terakhir, atau sebut saja sejak April 2020. Jika Anda mulai kalah, atau jika segala sesuatunya mulai terlihat lebih menantang, dibutuhkan sejumlah stamina untuk bertahan melewatinya. Dan dibutuhkan pemahaman tertentu tentang pergerakan pasar historis untuk mengetahui bahwa penurunan tersebut tidak berlangsung selamanya. Beberapa dari mereka sangat agresif, tetapi secara umum, Anda tidak melihat penarikan lebih dari 20% atau 25% kecuali jika digabungkan dengan resesi. Jadi jika Anda tidak melihat resesi datang... dan saya tidak melihat resesi datang... jika Anda tidak melihat resesi datang, kemungkinan Anda mengalami penurunan besar seperti itu, 20% hingga 25% di pasar yang luas, cukup tipis."

"Jadi, ketika Anda mengalami hambatan kecil di jalan, saya pikir salah satu hal yang membuat saya takut adalah orang-orang menjadi frustrasi dan ada teori ini... ini disebut keengganan kehilangan teori... dan pada dasarnya itu berarti bahwa sebagai investor, kita merasa bahwa rasa sakit dari sebuah kerugian adalah dua kali lebih buruk daripada kenikmatan dari sebuah keuntungan. Oke? Jadi kehilangan $5 terasa dua kali lebih buruk daripada mendapatkan $5. Teori itu, menurut saya, adalah sesuatu yang sangat penting untuk disadari seiring kita melewati tahun karena mungkin ada periode di mana Anda melihat warna merah dalam portofolio Anda, Anda melihat angka negatif dalam kinerja mingguan, kinerja bulanan. Jual, dan jika Anda keluar, yang Anda lakukan hanyalah mengunci kerugian, bukan? Dan itu tidak berarti bahwa Anda harus mempertahankan semua yang hilang."

"Maksudku, jelas kamu bisa berakhir dengan apa yang kita sebut pisau jatuh. Tapi jangka pendek koreksi bukan alasan untuk pergi. Dan reaksi spontan hanya memperburuk mereka. Jadi saya akan sangat berhati-hati tentang itu. Jika saya investor baru, saya akan sangat berhati-hati tentang itu. Tetapkan harapan Anda untuk tahun ini. Anda mungkin tidak akan mendapatkan 28% dari S&P lagi. Dan selama Anda memiliki ekspektasi yang tepat, saya pikir Anda dapat mempertahankan stamina Anda sedikit lebih baik."

Sektor keuangan S&P 500 naik 5,4% minggu lalu, awal lima hari terbaik untuk satu tahun sejak 2010.

Kaleb:

"Apa foto terbaikmu untuk tahun 2022? Apa yang tidak dibicarakan orang yang bisa menjadi masalah besar di tahun mendatang?"

Lis:

"Maksudku, aku benci memulai ini dengan risiko, tetapi sesuatu yang tidak dibicarakan siapa pun yang menurutku adalah risiko adalah pasar kredit. Maksud saya, pasar kredit dalam arti kredit konsumtif. Jadi peminjaman dan aktivitas peminjaman yang terjadi di luar sana, dan mungkin aktivitas peminjaman yang terjadi sebagai akibat dari permintaan kita yang terpendam. Jadi hal-hal seperti kredit mobil. Pikirkan tentang berapa banyak orang yang membeli mobil pada tahun 2020. Maksud saya, kami kehabisan mobil, dan mobil bekas dijual lebih mahal daripada mobil baru, yang aneh bagi saya. Tapi ada banyak kredit mobil yang diambil, beberapa di antaranya untuk jangka waktu yang sangat lama, tujuh tahun, 10 tahun."

"Sekarang, kita akan memasuki periode di mana kita telah sampai pada titik di mana pribadi tingkat tabungan kembali ke level sebelum pandemi. Jadi itu berarti orang tidak lagi menimbun uang tunai. Itu berarti mereka membelanjakannya. Ada ekspektasi tingkat perdarahan dalam penghematan sekitar $50 miliar per bulan mulai tahun 2022. Sekarang ada 2,5 triliun di luar sana, tetapi 50 miliar sebulan diperkirakan akan habis dari tumpukan itu."

"Saya khawatir orang-orang menjadi gila, dan mereka akan terlibat dalam banyak pengeluaran balas dendam. Kita mungkin sudah. Benar? Anda membeli semua barang yang sebelumnya tidak bisa Anda beli."

Kaleb:

"Ya bersalah. Bersalah."

Lis:

"Ya. Maksudku, konser, jalan-jalan, apa saja. Ini seperti, 'Saya tidak peduli berapa biayanya. Lepaskan saya.' Benar? Jadi, jika semua orang terlibat dalam hal itu dan Anda menguras tabungan Anda, tetapi Anda tidak ingin mengubah gaya hidup setelah Anda mengeluarkan tabungan Anda, Anda harus meminjam untuk mempertahankan tingkat itu pengeluaran. Tetapi Anda mungkin harus melakukannya pada waktu yang tepat ketika harga naik. Jadi saya memiliki ketakutan ini bahwa ada kemungkinan ekstensi berlebihan di pasar kredit konsumen, mungkin lebih banyak di paruh kedua akhir tahun 2022."

Kaleb:

"Itu sepenuhnya masuk akal. Dan saya pikir Anda benar. Saya pikir banyak orang akan ingin membelanjakan dan mempertahankan level tersebut karena mereka merasa telah ditolak atau mereka merasa masih memiliki tingkat tabungan yang mereka miliki dalam beberapa bulan terakhir. Hei, A-plus untukmu, Liz. Anda telah menjatuhkan begitu banyak istilah Investopedia yang hebat dan menjelaskan banyak hal dengan sangat baik. Saya pikir kita harus menempatkan Anda di kepala tiang di sini. Jadi mengingat kami adalah situs yang dibangun berdasarkan persyaratan tersebut, apa istilah investasi favorit Anda dan apa yang paling sesuai dengan hati Anda?"

Lis:

"Ya aku tahu. Dan saya tahu Anda ingin saya memilih satu saja."

Kaleb:

"Kamu dapat memiliki tiga karena kamu sangat pandai menjelaskan berbagai hal di podcast."

Lis:

"Baiklah. Jadi yang pertama, hanya karena menyenangkan untuk dikatakan, adalah contango. Tapi saya pikir itu kata favorit hampir semua orang, bukan? Jadi contango hanya berarti ketika harga spot atau harga saat ini dari sesuatu diperdagangkan di bawah harga masa depan, sehingga harga masa depan lebih tinggi daripada harga spot harga, dan itu berarti ada ekspektasi bahwa aset apa pun yang Anda bicarakan akan naik waktu. Kebalikannya adalah keterbelakangan. Tapi istilah favorit saya yang sebenarnya, yang akan terdengar agak membosankan, tapi beri saya waktu sebentar, adalah Kemungkinan biaya. Dan saya pikir itu adalah istilah yang tepat saat ini. Kami sudah membicarakannya sedikit. Biaya peluang pada dasarnya adalah cara yang bagus untuk mengatakan FOMO. Dan jika Anda menginginkan persamaan untuk itu, itu adalah apa pun yang Anda berikan dikurangi apa yang Anda simpan."

"Jadi pikirkan itu dalam portofolio Anda tahun ini. Apa yang Anda gantung? Apakah Anda jatuh cinta dengan sesuatu yang sudah waktunya untuk putus? Bukan karena menjadi investasi yang buruk, bukan karena tiba-tiba perusahaan menjadi buruk, tetapi karena lingkungan berubah, bukan? Dan sangat mudah untuk jatuh cinta dengan investasi Anda, terutama jika itu adalah sesuatu yang telah Anda lakukan dengan baik, bukan? Jika itu adalah sesuatu yang Anda benar tentang. Anda mungkin tidak selamanya benar, dan Anda harus memperhitungkan kekuatan luar. Jadi biaya peluang adalah apa yang akan Anda korbankan dengan memegang yang itu dan tidak memiliki uang yang tersedia untuk membeli sesuatu yang lain yang sebenarnya bisa lebih baik tahun ini."

Kaleb:

"Itu adalah istilah yang fantastis, dan dijelaskan dengan sangat baik. Anda benar-benar sangat baik dalam hal ini. Saya katakan kepada kalian, suara alasan pada saat kita benar-benar membutuhkannya. Liz Young, kepala strategi investasi di SoFi. Ikuti dia di platform media sosial @lizyoungstrat dan baca dia blog di SoFi. Sangat berwawasan dan sangat senang memiliki Anda di The Express, Liz. Terima kasih banyak."

Lis:

"Terima kasih sudah menerima saya."

Jangka Waktu Minggu Ini: Runoff

Jauh di masa lalu, limpasan mengacu pada prosedur pencetakan harga akhir hari tersebut untuk setiap saham di bursa pada pita ticker. Perdagangan terakhir diselesaikan pada hari berikutnya dan didistribusikan ke surat kabar untuk menerbitkannya. Karena pita ticker yang sebenarnya tidak digunakan lagi dan ada perdagangan setelah pasar, periode runoff sekarang digunakan untuk jelaskan perdagangan di akhir sesi yang mungkin tidak diumumkan atau dilaporkan hingga awal sesi berikutnya sidang. Dan pita ticker itu, banyak digunakan sebagai confetti untuk parade melalui ngarai Wall Street.

Limpasan portofolio, di sisi lain, adalah konsep dalam manajemen portofolio yang menggambarkan situasi di mana aset menurun. Terdengar akrab? Limpasan dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk jatuh tempo atau kedaluwarsa sekuritas, likuidasi aset tertentu, atau lainnya. situasi di mana aset berkurang atau ditarik dari portofolio, seperti ketakutan pasar beruang atau resesi, seperti yang baru saja dibicarakan Liz tentang.

Saran yang bagus, Ed. Kami akan mengirimkan beberapa kaus kaki ke kota berangin untuk perjalanan Anda berikutnya melalui Lincoln Park untuk mengambil pizza hidangan dalam dari Bacinos. Saya akan menyukai salah satunya sekarang.

Definisi Penilaian Bebas Arbitrase

Apa itu Penilaian Bebas Arbitrase? Penilaian bebas arbitrase adalah nilai aset atau instrumen k...

Baca lebih banyak

Memahami Pratama vs. Pasar Modal Sekunder

Primer vs. Pasar Modal Sekunder: Sebuah Tinjauan Istilah pasar modal mengacu pada setiap bagian...

Baca lebih banyak

Definisi Carriage Paid To (CPT)

Apa itu Carriage Paid To (CPT)? Carriage Paid To (CPT) adalah istilah perdagangan internasional...

Baca lebih banyak

stories ig